Google+ Followers

Tuesday, April 23, 2013

Keajaiban Berbagi


Pernah mengalami keajaiban berbagi ? Saya pernah, meski tidak sebombastis keajaiban berbagi yang dikisahkan ustadz Yusuf Mansur, buat saya pengalaman ini membuat mata hati saya terbuka lebar bahwa rezeki itu misteri, namun pasti ditetapkan Allah bagi masing-masing makhlukNya. Persis seperti yang tertulis dalam QS. Huud ayat 6.

Pertengahan tahun hingga Desember 2012 lalu saya ditimpa masalah keuangan beruntun termasuk  mengganti uang perusahaan yang hilang selama saya menjadi kasir di sana, gaji saya nyaris habis tak bersisa padahal anak sulung saya divonis dokter harus dikhitan paling lambat akhir Desember saat liburan semester. Meski bukan kewajiban untuk mengadakan syukuran dalam acara khitan saya tetap merasa sungkan kepada tetangga sekitar, padahal uang darimana ?.

Suatu pagi saat berangkat bekerja saya dan sepeda motor kami berhenti di lampu merah saya terhenyak mengamati sosok pengemis berkaki satu dan berpakaian dekil, entah kenapa hati saya tergugah untuk memberikan selembar uang limapuluh ribuan terakhir di dompet saya dan hanya menyisakan beberapa recehan untuk biaya transport hingga akhir bulan. Soal makan siang saya selalu membawa bekal dari rumah jadi tak ada masalah. Kondisi sang pengemis membuka mata hati saya bahwa bagaimanapun susahnya saya masih jauh lebih beruntung daripada dia.

Hari H khitan sang anak sudah dekat namun biaya tak terkumpul juga, saya pasrah. Tak dinyana seminggu menjelang hari H saya mendapat sms dari paman, mengabarkan jika Mama mendapat bagian warisan dari Eyang Buyut saya, Mama meminta saya untuk membagi rata warisan tersebut untuk kami bersaudara. Besarnya duapuluh kali lipat dari yang saya sedekahkan. Sungguh benar adanya jika kita bersedekah di saat susah maka keajaiban akan timbul tanpa diduga.

Sekali lagi, berbagi itu bukan tentang banyaknya uang tapi sebesar dan sekaya apa hatimu. Uang yang banyak takan pernah bisa dibagi jika dimiliki oleh hati yang miskin. Dan begitupun sebaliknya, hati yang senantiasa ingin berbagi takan pernah terhalang oleh ketiadaan materi. Karena berbagi bukan saja dengan uang. Bisa dengan tenaga, pikiran dan bahkan dengan seuntai senyum." (Senyum Syukur- Keajaiban Berbagi)


6 comments:

  1. Ya Allah .. balasannya tidak terduga ya Mbak ^^
    Alhamdulillah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah Artha, Senyum Syukur...tak masalah berapa besarnya yang penting tepat pada waktunya :)

      Delete
  2. Makasih Mba dah ikutan.. Saya sudah Follow Blog mba.. :D

    ReplyDelete
  3. mba'.. tapi benarkah...
    mengapa terkadang dosa-dosa membuatku putus asa bahwa bershadakah kan lancarkan rejeki..

    ReplyDelete