Google+ Followers

Monday, June 22, 2015

Lima Tips Mengajarkan Puasa Pada Anak

Alhamdulillah, Ramadhan kali ini Raditya (6 tahun) sudah belajar berpuasa Maghrib dua hari full. Hari pertama dia masih masa pemulihan setelah sakit panas di malam tarawih pertama dan muntah tiada hentinya. Atas seizin Allah dia sembuh dengan cepat karena saya terapkan Tips Bijak Mengatasi Demam Anak. Hari kedua, masih masa penyembuhan belajar puasa setengah hari. Mulai Sabtu 20 Juni dia sudah puasa full hingga Maghrib. Semoga lancar dan sehat berpuasa penuh di sisa Ramadhan.

Kalau melihat Rafif dulu dan Radit sekarang belajar puasa satu hari penuh saya kok jadi malu. Sebab saya mulai belajar puasa pas duduk di kelas tiga SD sedang Rafif dan Raditya di usia 6 - 7 tahun hehehe.

Sekedar berbagi tips mengajarkan anak berpuasa Ramadhan :

1. Beri contoh, bukan instruksi. Selama ini saya biasa menjalankan puasa sunnah Senin-Kamis dan hari-hari khusus seperti Tasyua dan Asyura, Puasa Arafah dan Puasa Syawal. Selain berharap pahala hal tersebut saya lakukan untuk mempersiapkan diri saya sendiri berpuasa Ramadhan serta memberikan tauladan pada anak-anak. Memang mereka belum terbiasa berpuasa sunnah namun melihat tata cara berpuasa sedikit banyak membantu mereka tidak kaget saat berpuasa Ramadhan.

2. Bertahap. Rafi dan Raditya tidak serta merta berpuasa full sebulan penuh. Usia lima tahun saya membiarkan mereka berpuasa hingga dhuhur dahulu kemudian bebas tak lagi berpuasa. Setengah bulan kemudian lanjut dengan berpuasa dari dhuhur hingga Maghrib. Jadi berbuka dua kali saat Dhuhur dan Maghrib. 

3. mencarikan kesibukan. Bukan hanya anak kecil, orang dewasa yang tidak terbiasa berpuasa sunnah mungkin kaget saat Ramadhan. Badan lemas, lapar, haus di awal-awal Ramadhan. Untuk menghibur anak-anak harus pandai-pandai si Mama mencarikan kesibukan dengan bermain game, mewarnai atau nonton DVD.

4. Jadwal sahur yang teratur. Sebisa mungkin selalu mengakhirkan waktu sahur dengan waktu yang tepat. Jangan sampai kelewatan trus ngga sahur deh, kasihan anak-anak. Biasanya kalau tidak sahur orang dewasa tetap wajib berpuasa nah kalau anak-anak mungkin tidak berpuasa karena memang belum wajib. Tetapi pembelajaran puasanya mulai dari nol lagi dong.

5. Siapkan menu berbuka dan sahur sesuai selera mereka. Orang dewasa sih gak rewel masalah menu. Tapi jangan paksa anak-anak mengikuti kemauan orang tua. Sekali-sekali dengarlah aspirasi mereka ingin berbuka dengan menu selera mereka. Tetapi tetap pantau zat gizi dan harus cukup mengandung air agar tidak dehidrasi.

Semoga Ramadhan kali ini benar-benar membawa berkah bagi kita semua :) Eia jangan lupa tidurnya orang berpuasa kan ibadah juga. Biarkan anak-anak beristirahat yang cukup terutama siang setelah sholat dhuhur :D

5 comments:

  1. Terimakasih mba tipsnya :)
    Mengajarkan anak berpuasa ttu berpahala ya

    ReplyDelete
  2. Tips kita sama yg no.2-5, Mbak. Kalo yg no.1, saya blom terbiasa puasa sunah.. *tutup muka pake kerudung*

    ReplyDelete
    Replies
    1. aaaah mbak Della...saya juga belajar maah :) tutup muka pakai kompor #eh

      Delete
  3. Terimakasih mba tipsnya :)
    Ramadhan ini benar-benar membawa berkah

    ReplyDelete
  4. hampir sama tipsnya mba..beberap hari lalu sy juga posting tentang ini melatih puasa anak, mampir ya mba :)

    ReplyDelete