Google+ Followers

Tuesday, June 13, 2017

Antara Ramadhan dan Intensitas Postingan

Bersih-bersih blog dari debu, saya jadi termenung sendiri. Ternyata sejak awal Ramadhan baru berapa gelintir tulisan saja yang sempat mampir. 
Nggak ingin mengkambinghitamkan Ramadhan yang menyita perhatian sehingga saya pun tak sempat menulis postingan, saya lebih memilih introspeksi kira-kira apa yang menyebabkan produktivitas menulis saya  turun drastis.

Kira-kira ini nih yang menyebabkan saya ngga sempat mampir di blog:
1. Banyakan ngobrol sama anak-anak
10 hari sebelum Ramadhan si sulung libur pondok. Gontor kan liburnya cuma dua kali dalam setahun. Libur awal tahun cuma 10 hari. Libur akhir tahun ini yang lumayan lama = 50 hari. Asyik aja dengerin si sulung cerita suka duka selama menjadi santri. Akhirnya malas ngadep lepi
Ini gambar karya Rafif kecil

2.  Sibuk jualan mukena
Haha ternyata saya bisa juga jadi pebisnis kecil-kecilan. Alhamdulillah. Selama dua bulanan bisa menjual puluhan mukena. Untungnya memang nggak banyak, sepotong paling sepuluh dua puluh ribu tapi alhamdulillah kalau laku 50 biji sdh bisa buat  bayar tagihan listrik tiga bulan yang naudzubillah kenaikannya. Jualan online tuh sama dengan jualan langsung, ngabisin waktu. Apalagi jualan online tergantung banget sama koneksi internet. Trus kudu sabar pula ada pembeli yang nanyain motif-motif. Upload satu satu lalu ga jadi beli hihihi...sabar sabar namanya ngais rezeki.

3. Sosmed
Aduuuh ini godaan paling menyebalkan. Saya ga begitu suka komen-komen di postingan orang tapi suka bacanya. Akhirnya ga kerasa bisa abis waktu setengah jam kali beberapa kali dalam sehari. Apalagi kemarin-kemarin ini kan lagi seru-serunya berita di WA grup tentang kabar kenaikan kelas dan yudisium santri kelas lima. 

4. Target Ramadhan
Setiap Ramadhan saya punya target membaca Al Quran lebih sering dari biasanya. Pengennya bisa khatam dua kali dalam sebulan tapi kepotong "halangan bulanan" kira-kira bisa nggak ya. Selama ini saya kejar setoran dua juz sehari tapi sudah potong libur lima hari artinya sudah "utang" 10 juz. Lah yang penting ikhtiar dan bukan jus campuran #eh

5. Kesibukan-kesibukan lain
Ngapain aja ya kalau lagi ga nulis di blog ini? sebenarnya saya masih nulis juga. Artikel kecil-kecil sebagai konten writer. Kebetulan suka temanya, tentang dunia Islam mulai dari tema haji dan umroh hingga masjid-masjid yang menawan. Trus ada kesibukan bantu-bantu panitia pawai tarhib Ramadhan dan buka puasa bersama di masjid Al Ukhuwwah.

Sepertinya saya memang blogger pemalas. Tapi bukan berati hidup berhenti jika sedang jeda menulis. Kalau dipikir-pikir sebenarnya nggak isitrahat nulis lah. Lha wong nulis status di facebook juga masih dikategorikan menulis wkwkwk.
Eh ternyata dari hal-hal yang menyita waktu menulis tadi jadi bermunculan tema-tema lain sebagai bahan menulis di blog ini. Mudah-mudahan bisa kesampaian. 
Sementara sekian dulu ...mo bobo cantik biar ngga telat sahur. Semoga Ramadhan kali ini membawa keberkahan bagi kita semua. Aamiin

2 comments:

  1. Ramadhan ini lumayan berkesan sih buatku. :D Waktu buat anak2 emang jadi lebih banyak.

    ReplyDelete
  2. Alhamdulillah, banyak berkah di bulan ini. :D Jual mukena atau pakaian memang ramai banget kalau bulan2 ini. :D

    ReplyDelete