Google+ Followers

Tuesday, July 11, 2017

Libur Lebaran Tanpa Mudik Berdesakan

Libur tahun ajaran baru dan Lebaran kali ini buat kami beda banget dengan liburan tahun-tahun sebelumnya. Lebaran kali ini ngga kemana-mana karena Mama lagi pengen tinggal di rumah adik di Makassar yang buat kami ongkos transportnya ...masyaAllah mahalll.

Jadilah nggak ada acara mudik. Biasanya seru ikutan mudik gratis dari pasar Puspa Agro. Ngga ada acara sungkeman di rumah Mama, ngga pakai nyekar abis sholat Ied, ngga juga salam-salaman dengan tetangga di Probolinggo. 

Lalu ngapain aja selama libur lebaran dan tahun ajaran baru kali ini?

1. Kerja
Yaeelah namanya juga freelance, libur sekolah kan yang libur anak-anak doang. Alhamdulillah liburan pas puasa kemarin kerjaan lumayan lancar mulai dari job nulis di blog, ngebuzz di twitter dan IG dan juga nulis konten sampai nolak-nolak karena waktunya dah mepet lebaran.

2. Menambah kuantitas
Kebetulan Ramadhan kali ini pengen bisa khatam baca Al Quran 2 kali. Alhamdulillah kesampaian. Kan ngga pakai acara mudik berdesakan. Terpaksa nolak kerjaan nulis konten pula sebab ngitung waktu berkejaran dengan deadline dan malam takbiran (mudah-mudahan ada rezeki lagi di Syawal nan sunyi ini hihihihi)

3. Ngobrol bareng anak-anak
Si sulung libur pondok sejak 20 Syaban sampai 10 Syawal. Jadinya puas-puasin ngobrol tentang suka dukanya selama jadi santri. Ngga kaget kalau A. Fuadi bisa menghasilkan novel best seller tentang kehidupan santri di Negeri Lima Menara. Seruuu bangeth

4. Silaturahim
Pengennya poin empat ini diisi: bikin kue kering. Wakwak padahal cuma bikin sekilo Kaastengels tapi seneng banget bisa punya cemilan. Jadilah diisi dengan silaturahim ajah. Qodarullah selama seminggu si Papa dipinjemin mobil sewaan dari kantor yang kebetulan keburu libur padahal masa sewa belum habis. Maka fasilitas tak terduga inipun kami manfaatkan untuk kendaraan bersilaturahim ke pakde anak-anak dan paman saya yang di Surabaya, ke saudara sepupu, ke sahabat saya yang jarang ketemu meski satu kota, jenguk istri teman suami yang melahirkan di luar kota. Yang mana di mana semua itu ga bisa terlaksana kalau ngga ada mobil. Masa berempat pakai satu motor, satu-satunya kendaraan kami. Sewa mobil ? hohoho bisa-bisa duit yang disiapkan untuk keperluan Daftar Ulang si santri bisa melayang. Alhamdulillah kok ya dapat rezeki mobil pinjaman....lumayan.
ke Surabaya nggak sah kalau ngga mampir Masjid Al Akbar


5. Ngantar santri balik pondok

Yups, santri Gontor harus balik sebelum tanggal 11 Syawal. yang lain masih lebaran, otewe kemana-mana buat silaturahim dengan keluarga besar, kita mah otewe penjara suci. Biar tetep bernuansa liburan jadilah mampir nginep di Hotel Mutiara tempo hari. Pengennya ke tempat wisata dimana gitu tapi berhubung asam urat si Papa sedang kambuh jadilah ngendon cantik sambil nonton tivi di kamar aja.

Sebenarnya ada yang belum kesampaian buat ngisi liburan tanpa mudik kali ini: nyuciin mukena milik masjid Al Ukhuwwah (mumpung anak-anak kecil yang biasa pinjam mukena buat sholat jamaah pada liburan ke kampung halaman) dan menamatkan baca buku The Lost Islamic Historis. Mudah-mudahan kedua niatan itu masih bisa terlaksana dalam waktu dekat ini.

No comments:

Post a Comment