catatan seorang ibu, wanita, hamba sahaya yang ingin berbagi pikiran dengan dunia

Kumpulan Mahfudzhoh

Waktu masih kelas satu KMI saya pernah bertanya pada Rafif apa mata pelajaran favoritnya. Dia jawab mahfudzhoh. Mahfudzhoh adalah kata-kata mutiara atau kalimat insipratif yang bersifat menumbuhkan motivasi.


Sekedar mengingat hafalan yg musnah ditelan zaman. Atau bagi yg tdk pernah mondok supaya tahu hapalannya anak pondok...

1. مَنْ جَدَّ وَجَدَ
1. Siapa bersungguh-sungguh dia berhasil.

2. مَنْ سَارَ عَلَى الدَرْبِ وَصَلَ
2. Siapa berjalan pada relnya akan sampai.

3. مَن صَبَرَ ظَفِرَ
3. Siapa bersabar berhasil.

4. مَنْ قَلَّ صِدْقُهُ قَلَّ صَدِيْقُهُ
4. Siapa sedikit kejujurannya, sedikit temannya.

5. جَالِسْ أَهْلَ الصِدْقِ وَ الوَفَاءِ
5. Bergaullah dengan orang jujur dan menepati janji.

6. مَوَدَّةُ الصَدِيْقِ تَظْهَرُ وَقْتَ الضِيْقِ
6. Kasih sayang teman tampak pada waktu kesempitan.

7. وَمَااللَّذَّةُ إِلاَّ بَعْدَ التَعَبِ
7. Tak ada kenikmatan kecuali setelah susah payah.

8. الصَبْرُ يُعِيْنُ عَلَى كُلِّ عَمَلٍ
8. Kesabaran membantu atas setiap pekerjaan.

9. جَرِّبْ وَلاَحِظْ تَكُنْ عَارِفًا
9. Coba dan perhatikan, kau akan jadi tahu.

10. اطْلَبِ العِلْمَ مِنَ المَهْدِ إِلىَ اللَحْدِ
10. Tuntutlah ilmu sejak buaian hingga liang lahat.

11. بَيْضَةُ اليَوْمِ خَيْرٌ مِنْ دَجَاجَةِ الغَدِ
11. Telur hari ini lebih baik dari ayam  besok hari.
(Apa yang ada hari ini nikmati dan syukuri, karena apa yang kita angan angan esok hari belum tentu ada dan belum tentu, bisa kita nikmati, karena ajal mengintai kita sewaktu waktu)

12. الوَقْتُ أَثْمَنُ مِنَ الذَهَبِ
12. Waktu itu lebih berharga daripada emas.
(Karena waktu yang telah berlalu tidak akan kembali lagi)

13. العَقْلُ السَلِيْمُ فىِ الجِسْمِ السَلِيْمِ
13. Pikiran yang sehat terdapat pada badan yang sehat.

14. خَيْرُ جَلِيْسٍ فىِ الزَمَانِ كِتَابٌ
14. Sebaik-baik teman duduk sepanjang waktu adalah buku.

15. مَنْ يَزْرَعْ يَحْصُدْ
15. Siapa menanam dia akan memetik.

16. خَيْرُ الأَصْحَابِ مَنْ يَدُلُّكَ عَلَى الخَيْرِ
16. Sebaik-baik kawan adalah yang menunjukkanmu pada kebaikan.

17. لَوْلاَ العِلْمُ لَكَانَ النَاسُ كَالبَهَائِمِ 
 17. Jika tak ada ilmu maka pasti manusia seperti binatang.

18. العِلْمُ فىِ الصِغَرِ كَالنَقْشِ عَلَى الحَجَرِ
 18. Pengetahuan pada waktu kecil seperti lukisan di atas batu.

19. لَنْ تَرْجِعَ الأَيَّامُ التِى مَضَتْ
19. Tak akan kembali hari-hari yang telah berlalu.

20. تَعَلَّمَنْ صَغِيْرًا وَاعْمَلْ بِهِ كَبِيْرًا
20. Belajarlah pada waktku kecil dan amalkan dia saat kau besar.

21. العِلْمُ بِلاَ عَمَلٍ كَالشَجَرِ بِلاَ ثَمَرٍ
21. Ilmu tanpa diamalkan bagaikan pohon tanpa buah.

22. الإِتِّحَادُ أَسَاسُ النَجَاح
ِ 22. Persatuan adalah dasar keberhasilan.

23. لَا تَحْتَقِرْ مِسْكِيْنًا وَكُنْ لَهُ مُعِيْنًا
23. Jangan menghina orang miskin dan jadilah penolong baginya.

24. الشَرَفُ بِالأَدَبِ لَابِالنَسَبِ
24. Kemuliaan itu dengan adab bukan karena keturunan.

25. سَلَامَةُ الإِنْسَانِ فِى حِفْظِ اللِّسَانِ
25. Keselamatan manusia ada pada menjaga pembicaraannya.

26. آدَبُ المَرْءِ خَيْرٌ مِنْ ذَهَبِهِ
26. Perilaku (baik) seseorang lebih baik dari emasnya.

27. سُوْءُ الخُلُقِ يُعْدِى
27. Kejelekan perilaku itu menular.

28. آفَةُ العِلْمِ النِّسْيَانُ
28. Bencana pengetahuan adalah lupa.

29. إِذَا صَدَقَ العَزْمُ وَضَحَ السَّبِيْلُ
29. Jika benar tekadnya maka akan jelas perjalanannya.

30. لَا تَحْتَقِرْ مَنْ دُوْنَكَ فَلِكُلِّ شَىءٍ مَزِيَّةٌ
30. Jangan menghina orang yang lebih rendah darimu, karena setiap sesuatu memiliki kelebihan.

31. اَصْلِحْ نَفْسَكَ يَصْلُحْ لَكَ النَّاسُ
31. Perbaiki dirimu, maka akan baik kepadamu semua manusia.

32. فَكِّرْ قَبْلَ أَنْ تَعْزِمَ
32. Berpikirlah sebelum bertindak.

33. مَنْ عَرَفَ بُعْدَ السَّفَرِ اِسْتَعَدَّ
33. Siapa yang mengetahui jauhnya perjalanan dia akan bersiap-siap.

34. مَنْ حَفَرَ حُفْرَةً وَقَعَ فِيْهَا
34. Siapa menggali lobang akan terposok ke dalamnya.

35. عَدُوٌّ عَاقِلٌ خَيْرٌ مِنْ صَدِيْقٍ جَاهِلٍ
35. Musuh yang cerdas lebih baik dari kawan yang bodoh.

36. مَنْ كَثُرَ إِحْسَانُهُ كَثُرَ إِخْوَانُهُ
36. Siapa yang banyak kebaikannya maka banyak sahabatnya.

37. اِجْهَدْ وَلَا تَكْسَلْ وَلَا تَكُ غَافِلًا  # فَنَدَامَةُ العُقْبَى لِمَنْ يَتَكَاسَلُ
37. Bersungguh-sungguhlah dan jangan malas dan jangan jadi lalai, karena penyesalan mendalam itu adalah milik mereka yang bermalas-malasan.

38. لَا تُؤَخِّرْ عَمَلَكَ إِلَى الغَدِ مَاتَقْدِرُ أَنْ تَعْمَلَهُ اليَوْمَ
38. Jangan tunda pekerjaanmu hingga besok, apa yang dapat kau kerjakan hari ini.

39. اُتْرُكِ الشَّرَّ يَتْرُكْكَ
39. Tinggalkannlah kejahatan itu, dia pasti meninggalkanmu.

40. خَيْرُ النَّاسِ اَحْسَنُهُمْ خُلُقًا وَاَنْفَعُهُمْ لِلنَّاسِ
40. Sebaik-baik manusia adalah yang terbaik akhlaknya dan paling bermanfaat bagi manusia.

41. فِى التَّأَنِّى السَّلَامَةُ وَفِى العَجَلَةِ النَّدَامَةُ
41. Dalam kehati-hatian ada keselamatan dan dalam ketergesa-gesaan ada penyesalan.

42. ثَمْرَةُ التَفْرِيْطِ النَدَامَةُ وَثَمْرَةُ الحَزْمِ السَلاَمَةُ
42. Buah dari penyia-nyiaan adalah penyesalan dan buah dari keteguhan adalah keselamatan.

43. الرِّفْقُ بِالضَّعِيْفِ مِنْ خُلُقِ الشَّرِيْفِ
43. Kasih sayang pada yang lemah termasuk akhlak yang mulia.

44. فَجَزَاءُ سَيَّئَةٍ سَيِّئَةٌ مِثْلُهَا
44. Balasan dari kejelekan adalah kejelakan yang setimpal.

45. تَرْكُ الجَوَابِ عَلَى الجَاهِلَ جَوَابٌ
45. Meninggalkan jawaban untuk orang bodoh adalah jawabannya.

46. مَنْ عَذُبَ لِسَانُهُ كَثُرَ إِخْوَانُهُ
46. Barang siapa yang manis tutur katanya banyak sahabatnya.

47. إِذَا تَمَّ العَقْلُ قَلَّ الْكَاَةمُ
47. Jika sempurna akal seseorang maka sedikit bicaranya.

48. مَنْ طَلَبَ اَخًا بِلَا عَيْبٍ بَقِيَ بِلَا اَخٍ
48. Barang siapa yang mencari kawan tanpa aib maka dia tetap tidak memiliki kawan.

49. قُلِ الحَقَّ وَلَوْ كَانَ مُرًّا
49. Katakanlah yang benar meskipun pahit.

50. خَيْرُ مَالِكَ مَا نَفَعَكَ
50. Sebaik-baik hartamu adalah yang memberikan manfaat bagimu.

51. خَيْرُ الأُمُوْرِ أَوْسَطُهَا
51. Sebaik-baik perkara adalah pertengahan.

52. لِكُلِّ مَقَامٍ مَقَالٌ وَلِكُلِّ مَقَالٍ مَقَامٌ
52. Setiap tempat ada kata-katanya (yg cocok) dan setiap kata-kata ada tempatnya (yg cocok.

53. إِذَا لَمْ تَسْتَحِ فَاصْنَعْ مَا شِئْتَ
53. Jika kamu tidak malu maka berbuatlah sekehendakmu.

54. لَيسَ العَيْبُ لِمَنْ كَانَ فَقِيْرًا بَلْ العَيْبُ لِمَنْ كَانَ بَخِيْلًا
54. Bukannya aib bagi mereka yang miskin, tapi aib itu milik mereka yang pelit.

55. لَيْسَ اليَتِيْمُ الَّذِى قَدْ مَاتَ وَالِدُهُ بَلْ اليَتِيْمُ يَتِيْمُ العِلْمِ وَالأَدَبِ
55. Bukannya yatim itu yang telah mati orang tuanya, tapi yatim itu adalah yang tidak memiliki ilmu dan sopan santun.

56. لِكُلِّ عَمَلٍ ثَوَابٌ وَلِكُلِّ كَاَامٍ جَوَابٌ
56. Setiap pekerjaan ada balasannya dan setiap perkataan ada jawabannya.

57. وَعَامِلِ النَّاسَ كَمَا تُحِبُّ أَنْ يُعَامِلُوْكَ
  57. Dan perlakukanlah manusia sebagaimana kamu ingin diperlakukan.

58. هَلَكَ اِمْرُؤٌ لَمْ يَعْرِفْ قَدْرَهُ
58. Hancurlah seseorang yang tidak mengetahui kemampuannya.

59. رَأْسُ الذُّنُوْبِ الكَذِب
59. Otak dari dosa adalah kebohongan.

60. مَنْ ظَلَمَ ظُلِمَ
60. Siapa yang menzalimi akan terzalimi.

61. لَيْسَ الجَمَالُ بِأَثْوَابٍ تُزَيِّنُنَا إِنَّ الَجمَالَ جَمَالُ العِلْمِ وَالأَدَبِ
61. Bukannya keindahan itu dengan pakaian yang menghiasi kita tapi keindahan itu adalah keindahan ilmu dan adab.

62. لَا تَكُنْ رَطْبًا فَتُعْصَرَ وَلَا يَابِسًا فَتُكَسَّرَ
62. Jangan kamu lemah nanti kamu diperas dan jangan keras nanti kamu dipatahkan.

63. مَنْ اَعَانَكَ عَلَى الشَّرِّ ظَ63. Barang siapa yang membantumu melakukakan kejelekan, dia menzalimimu.
(Membantu berbuat dosa sama dengan pelaku dosa)

64. العَمَلُ يَجْعَلُ الصَّعْبَ سَهْلًا
64. Tindakan, membuat yang sulit menjadi mudah.

65. أَخِىْ لَنْ تَنَالُ العِلْمَ إِلَّا بِسِتَّةٍ سَأُنْبِيْكَ عَنْ تَفْصِيْلِهَا بِبَيَانٍ: ذَكَاءٌ وَحِرْصٌ وَاجْتِهَادٌ وَدِرْهَمٌ وَصُحْبَةُ  أُسْتَاذٍ وَ طُوْلُ زَمَانٍ
65. Saudaraku! Kamu tidak akan mendapat ilmu kecuali dengan enam perkara, akan ku berikan perincian dengan jelas :  Kecerdasan, Harta Benda, Ketamakan, Mempergauli Ustadz Kesungguhan  Waktu yang panjang.

66. مَنْ تَأَنَّى نَالَ مَا تَمَنَّى
66. Barang siapa yang berhati-hati maka dia akan mendapatkan apa yang dia impikan.

67. اُطْلُبِ العِلْمَ وَلَوْ بِالصِّيْنِ
67. Tuntutlah ilmu itu walaupun ke negeri Cina.

68. النَّظَافَةُ مِنَ الْإِيْمَانِ
68. Kebersihan adalah bagian dari iman.

69. إِذَا كَثُرَ الـمَطْلُوْبُ قَلَّ الـمُسَاعِدُ
69. Jika perminataan terlalu banyak, sediki yang membantu.

70. لَا خَيْرَ فِى لَذَّةٍ تَعْقِبُ نَدَمًا
70. Tak ada kebaikan pada kenikmatan yang diiringi penyesalan.

71. تَنْظِيْمُ العَمَلِ يُوَفِّرُ نِصْفَ الوَقْتِ
71. Mengatur pekerjaan akan menghemat setengah waktu.

72. رُبَّ أَخٍ لَمْ تَلِدْهُ وَالِدَةٌ
72. Banyak saudara yang tidak dilahirkan oleh seorang ibu.

73. دَاوُوا الغَضَبَ بِالصُّمْتِ
73. Obatilah kemarahan itu dengan diam.

74. الكَاَِمُ يَنْفُذُ مَا لَا تَنْفُذُهُ الإِبَرُ
74. Perkataan itu menembus apa yang tak ditembus oleh jarum.

75. لَيْسَ كُلُّ مَا يَلْمَعُ ذَهَبًا
75. Tidak setiap yang berkilap itu adalah emas.

76. سِيْرَةُ الـمَرْءِ تُنْبِئُ عَنْ سَرِيْرَتِهِ
76. Tindak tanduk seseorang menunjukkan kepribadiannya.

77. قِيْمَةُ الـمَرْءِ بِقَدْرِ مَا يُحْسِنُهُ
77. Nilai seseorang sesuai dengan kebaikan yang dilakukannya.

78. صَدِيْقُكَ مَنْ اَبْكَاكَ لَا مَنْ اَضْحَكَكَ
78. Sahabatmu adalah yang membuatmu menangis bukan yang membuatmu tertawa.

79. عَثْرَةُ القَدَمِ اَسْلَمُ مِنْ عَثْرَةِ اللِّسَانِ
79. Terpelesetnya kaki lebih aman dari terpelesetnya lidah.

80. خَيْرُ الكَاَُمِ مَا قَلَّ وَدَلَّ
80. Sebaik-baik kata adalah yang ringkas dan mengena.

81. كُلُّ شَيْءٍ إِذَا كَثُرَ رَخُصَ إِلَّا الاَدَبُ
81. Segala sesuatu jika kebanyakan akan murah kecuali sopan santun.

82. أَوَّلُ الغَضَبِ جُنُوْنٌ وَآخِرُهُ نَدَمٌ
82. Awal kemarahan adalah kegilaan dan berakhir dengan penyesalan.

83. العَبْدُ يُضْرَبُ بِالعَصَا وَالحُرُّ يَكْفِيْهِ بِالإِشَارَةِ
83. Budak itu dipukul dengan tongkat sedangkan orang yang merdeka itu cukup dengan isyarat.

84. اُنْظُرْ مَا قَالَ وَلَا تَنْظُرْ مَنْ قَالَ
84. Perhatikan apa yang dikatakan dan jangan perhatikan siapa yang mengatakan.

85. الحَسُوْدُ لَا يَسُوْدُ
85. Pendengki tak akan bahagia.

86. الأَعْمَالُ بِخَوَاتِمِهَا
86. Semua pekerjaan tergantung penghujungnya

Semoga bermanfaat.لَمَكَ

Share:

Mengintip Keseharian Santri Gontor

Bagaimana santri Gontor beraktivitas sehari-hari, kapan sempat nyuci, ada kegiatan ekstrakurikuler nggak sih? Mungkin berbagai pertanyaan menari-nari di benak para calon santri. Dan informasi mengenai jadwal keseharian santri Gontor ini penting juga diketahui wali santri agar bisa menyesuaikan jadwal berkunjung dan bisa bertemu santri di jam istirahat di tengah jadwal yang padat.


Jadwal harian santri PMDG (dalam WIB)

03:45: Bangun pagi
03:45-azan Subuh: Persiapan sholat subuh dan baca Qur'an
Bakda sholat subuh jama'ah - 5:15 : Pemberian kosa kata Bahasa Arab/Inggris harian
5:15 - 06:00: Jam bebas (belajar, mencuci, menelpon, olahraga dll)
06:00 - 06:55: Persiapan masuk kelas (mandi, sarapan, dll)
06:55 - 12:20: belajar di kelas dengan rincian sebagai berikut,
06:55 - 08:30; jam pertama dan kedua
08:30 - 08:55; istirahat pertama
08;55 - 10:30; jam ketiga dan keempat
10:30 - 10:55; istirahat kedua
10:55 - 12:20; jam kelima dan keenam
12:20 - 12:40; persiapan sholat Dzuhur berjamaah
12:40 - 13:00; sholat Dzuhur berjamaah
13:00 - 13:55; jam bebas dan persiapan pelajaran siang/sore
13:55 - 14-45: Pelajaran siang/sore (pelajaran tambahan)
14:45 - 15:05; persiapan sholat Ashar berjamaah
15:05 - 15:45; Sholat Ashar berjamaah dan membaca Al-Quran
15:45-16:45: Ekstrakurikuler
16:45-17:05; Persiapan pergi ke Masjid
17:05-Maghrib: membaca Qur'an di masjid dan sholat Maghrib berjamaah
Bakda sholat Maghrib-18:45; Membaca Qur'an di rayon
18:45-19:30; jam bebas dan Persiapan sholat Isya berjamaah
19:30-20:15; Sholat Isya' berjamaah dan persiapan belajar malam
20:15-21:30; Belajar malam terbimbing
21:30-21:55; Jam bebas dan persiapan absen malam
22:00; Absen wajib malam dan do
a bersama
22:15-03:45; istirahat

JADWAL MINGGUAN SANTRI PMDG

Ahad malam, latihan pidato bahasa Inggris.
Selasa pagi, latihan berbincang dengan bahasa Arab/Inggris dan lari pagi bersama.
Kamis siang (jam kelima dan keenam), latihan pidato bahasa Arab
Kamis siang bakda Dzuhur sampai Ashar, latihan kepramukaan.
Kamis malam, latihan pidato bahasa Indonesia.
Jum'at pagi, lari pagi bersama dan pembersihan umum pondok oleh seluruh santri.

Santri-santri Gontor berkutat dengan jadwal yang sangat padat.  Tak jarang mereka berangkat ke sekolah sambil mampir dapur umum dan membawa piring demi efisiensi. Nah lo buku ditangan satu dan piring di tangan lainnya. Kalau tak sempat mandi ya terimalah nasib mandi di jam istirahat pertama atau sekalian pas dini hari sebelum tahajud agar tak terjebak antrian panjang.


Yes! di Gontor dibudayakan antri, mandi antri, makan antri, mau telpon di wartel antri, bayar SPP antri, ambil paket kiriman orang tua antri, berwudhu antri, saat menjelang liburan perpulangan juga antri menanti surat jalan. Surat Jalan ini seperti layaknya harta berharga yang harus dijaga dengan hati-hati. Dan harus kembali dengan kondisi baik saat balik ke pondok nanti. Saat antri mendapatkan surat jalan sebagai salah satu syarat perpulangan sang santri juga harus setoran surat pendek dari Al Quran yang diwajibkan. 

Lalu bagaimana baju sehari-harinya? Setidaknya ada enam jenis baju yang harus dimiliki santri Gontor:

1. Pakaian sholat
Baju muslim yang bisa dimasukkan ke dalam sarung (bukan baju koko yang model dikeluarkan), sarung yang dirapikan dengan memasang gesper, sajadah yang disampirkan di bahu, peci hitam.
2. Baju sekolah.
Gontor tidak memiliki seragam sekolah. Santrinya cukup mengenakan kemeja sopan warna polos yang tidak menyolok dan memiliki saku satu di depan, tanpa asesoris lain (misalnya tanda pangkat di bahu dll), celana panjang dari bahan kain( bukan bahan jeans atau denim), sepatu pantovel, kaos kaki. 
3. Baju santai atau olahraga
kaos warna tidak menyolok, tidak mengandung kata-kata kurang sopan meski dalam bahasa asing, tidak menonjolkan kedaerahan (misalnya batik, kaos bertuliskan daerah tertentu), celana training dengan bagian ujung bawah dilengapi karet elastik plus sepatu olahraga jika untuk berolahraga atau sandal jika pas santai.
4. Setelan jas hitam, kemeja putih, dasi dan celana kain, peci hitam untuk seragam kegiatan latihan pidato
5. Seragam pramuka lengkap
6. Baju "belajar malam"
Di Gontor malam hari terutama mendekati ujian diwajibkan belajar malam. Adakala belajar malam terbimbing yang dipandu ustadz wali kelas. Meski tak dipandu ustadz wali kelas pun mereka biasa membawa buku dan mencari tempat yang tenang untuk belajar di luar kamar asrama. Bajunya seperti baju santai dilengkapi dengan jaket (dilarang menggunaan jaket dengan tudung kepala/model hoodie)


Yang tak boleh dilupakan saat kegiatan di pondok, baik saat sekolah maupun kegiatan keseharian di pondok adalah papan nama. Papan nama/badge ini layaknya identitas santri. Bertuliskan nama santri, asrama dan kelas. Warnanya berdasarkan kelas.

Kelas 1 - biru
Kelas 2 - hijau
Kelas 3 - merah
Kelas 4 - oranye
Kelas 5 -  kuning
Kelas 6 - hitam
Dan ada lagi satu "baju kebanggaan santri Gontor" yaitu kemeja lengan panjang putih dan celana hitam. Baju ini biasa dipakai untuk acara-acara resmi seperti menyambut tamu negara atau para ulama yang berkunjung ke Gontor, saat kegiatan Fathul Kutub bagi kelas lima (bedah buku kitab kuning karya ulama terdahulu) dan juga saat keluar pondok untuk rihlah sebentar di hari Jumat. Kalau keluar pondok, santri Gontor harus mengenakan baju hitam putih dan badge/papan nama.

Oia hampir lupa, di Gontor liburnya hari Jumat, bukan Ahad. Tanggal merah pun mereka tetap sekolah. Nah Jumat ini santri bisa "rekreasi" keluar pondok setelah minta izin bagian keamanan. Dan ada wajib absen usai sholat Jumat di tempat yang ditetapkan. Kalau di Gontor pusat wajib absennya di masjid seberang toko buku Latansa di kota Ponorogo. Jam izinnya juga ditentukan, biasanya dari usai kegiatan pondok (bersih-bersih atau kerja bakti) dan sampai jam tertentu saja. Kalau di Gontor pusat santri harus sudah berada di pondok jam 16.00 WIB.

Di Gontor tahun ajarannya tidak ikut pemerintah. Kurikulum milik PMDG sendiri jadi bulan ajarannya pun mengacu pada bulan Islam seperti bulan Syawal, Rajab, Rabiul Awal dan sebagainya (penting nih buat patokan bayar SPP dan uang asrama). Hari libur (semesteran) di Gontor adalah 10 hari saat Rabiul Awal (biasanya mulai 10 Rabiul Awal) dan 50 hari saat Syaban - Ramadhan - Syawal. Ramadhan santri Gontor kelas 1-4 full liburan, kecuali yang bertugas. Kelas 5 mukim di pondok untuk menunggu yudisium kenaikan kelas 6 (tanggal 13 ramadhan). Kelas 6 menanti yudisium kelulusan kelayakan menjadi ustadz dan menunggu tempat pengabdian (tanggal 15 ramadhan).


Untuk keperluan peralatan pribadi selain buku-buku sekolah dan buku tulis tentu santri juga perlu membawa Al Quran, peralatan mandi (gayung, shampo, sabun - lebih baik sabun cair karena lebih higienis), peralatan makan (piring melamin) dan botol serta gelas plastik, gembok dan kunci untuk lemari. Oia kasur busa dan lemari kayu nantinya disediakan pondok jadi tinggal beli di tempat yang ditunjuk. Baju dan peralatan-peralatan lain tersebut juga disediakan koperasi santri. 

Bagaimana dengan kebutuhan uang saku? Di Gontor setiap santri diwajibkan punya Tabungan Santri (Tabsis). Selain memberikan uang saku saat berkunjung, Walisantri bisa mengirimkan wesel dengan alamat bagian administrasi pondok (bisa dilihat di website resi gontor.ac.id) lengkap dengan nama anak, kelas, rayon dan wajib menyertakan No. STAMBUK (Semacam NIM atau NIK gtu lah)

Mudah-mudahan sedikit info ini bisa bermanfaat.

Share:

Sauh: Tentang Cinta yang Berlabuh

Penulis:  Shabrina Ws
Editor : PraditaSeti Rahayu
Penyelaras aksara: Idha Umamah
Penerbit: PT Elexmedia Komputindo
Cetakan: Pertama, 2018
Jumlah hal.: 221 halaman
ISBN: 978-602-04-5206-7

"Untuk mereka yang bertanya sejauh apa cinta harus diperjuangkan"
Quote manis ini diletakkan mbak Shabrina di bagian awal novel. Quote yang seolah memilin benang merah dengan caption di sampul bukunya "bagaimana aku bisa berlabuh pada hati yang bukan dermagaku?"

Dari dua quote ini ditambah blurb yang menyinggung tentang Rosita, Danu dan Firman memberikan bayangan bahwa novel ini bercerita tentang cinta. Tepatnya cinta antara tiga sosok manusia. Cinta yang membuat sosok Rosita harus memilih di antara dua. Adakah Danu, lelaki yang terlebih dahulu mengisi hidupnya ataukah Firman yang datang belakangan.
     Membaca Sauh mengingatkan pada banyak hal. Tentang arti cinta itu sendiri, tentang makna pernikahan, tentang obyek-obyek wisata nan indah di seputar Jawa Timur. Anda seorang yang sebal karena dituntut orang tua untuk segera menikah? novel ini adalah bahan renungan yang tepat agar tak buru-buru menjatuhkan pilihan pada orang yang salah hanya karena dikejar target usia dan dianggap bisa menyelesaikan masalah.
     Anda sedang menaruh harapan pada seseorang lalu datang figur lain yang menjanjikan masa depan? kira-kira siapa yang akan Anda pilih? nikmati bagaimana Sauh menyajikan lika-liku perasaan Rosita, mungkin akan membantu menetapkan pilihan agar tak menyesal kemudian.
Jodoh memang telah ditetapkan sebelum manusia diturunkan, tetapi ikhtiar insan adalah faktor yang tak kalah menentukan. Sauh adalah novel yang mampu menggugah pembaca untuk berikhtiar semaksimal mungkin sebelum berpasrah kepada takdir Tuhan. "Kita nggak pernah tahu di doa kita yang keberapa Tuhan mengabulkan keinginan kita, bukan?" (Sauh; halaman 126)
    Novel ini mampu mengaduk-aduk perasaan. Alurnya manis dan setiap epsiodenya meninggalkan kesan. Quote-quote indah bertebaran. Menikmatinya dari awal hingga akhir tidak menimbulkan bosan. Awalnya saya sempat salah duga. Membaca blurbnya menimbulkan prasangka "duh ini pasti Rosita mudah sekali pindah ke lain hati. Pasti dia bakal memilih lelaki yang lebih mapan, entah itu yang bernama Danu atau Firman" Ternyata deng dong, i'm wrong.  Datanglah ke toko buku atau pesan Sauh melalui mbak Shabrina berbonus tanda tangan agar tak penasaran.
     Satu hal yang membuat novel ini tidak membosankan adalah karena tokoh-tokohnya sangat berkarakter. Inilah kepiawaian mbak Shabrina dalam meramu novel. Dari cara beliau bertutur pembaca bisa membayangkan sosok tokoh utama melalui perilaku, kebiasaan, gestur dan gambaran ciri tubuhnya.
Adalah Rosita, wanita berusia matang, hobinya berlari - tetapi bukan lari dari kenyataan. Rosita berasal dari Ponorogo. Ia perempuan yang mandiri, bahkan kuliah pun dijalani sambil bekerja. 
Tokoh utama berikutnya adalah Danu. Lelaki yang dikenal Rosita di tempat kerjanya. Lelaki yang sangat bertanggungjawab terhadap keluarga. Ketika ayahnya meninggal pria asli Sidoarjo ini pun terpaksa mengambil alih tanggung jawab terhadap keluarga, menjaga ibu dan kedua adik perempuannya serta mencukupi dari segi finansial.
Tokoh yang tak kalah menawan adalah Firman. Sosok yang tak sepenuhnya hidup dengan masa lalu, tetapi juga masih gamang menatap masa depan. Hidupnya tiba-tiba berubah ketika Kalila, calon istrinya meninggal sebulan sebelum tanggal pernikahan yang telah ditetapkan.
      Rosita dan Danu bekerja di Hotel Kaliandra Surabaya. Hotel budget yang hampir selalu ramai dan sibuk hingga tak jarang karyawannya harus bekerja overtime. Hubungan Rosita dan Danu sangat dekat, tetapi tak pernah ada kata cinta yang terucap. Mungkin anak zaman sekarang menyebut hubungan mereka dengan istilah TTM - Teman Tapi Mesra tapi jangan membayangkan "kemesraan" ala berpegangan tangan atau yang lebih dari itu. Sebab Danu memegang teguh nasihat ayahnya untuk memperlakukan dan menghormati wanita dengan cara tidak menyentuhnya. Dan Rosita berpegang kuat pada pesan ibunya untuk tidak terlalu dekat dengan pria sebagai cara menjaga kehormatannya. 
      Kedekatan Rosita dan Danu berakhir tiba-tiba ketika Rosita mendapatkan promosi jabatan dan pindah ke Joglo Homestay sebagai anak perusahaan Hotel Kaliandra di Pacitan. Sedangkan Danu meninggalkan karirnya di hotel Kaliandra untuk kembali ke Sidoarjo mengurus tambak udang milik almarhum ayahnya. Masalah mulai timbul ketika Firman, putra dari pemilik Hotel Kaliandra mengungkapkan bahwa mutasi Rosita ke Pacitan sebenarnya adalah bagian dari skenario perjodohan yang dirancang kedua orang tua Firman dan Rosita (yang ternyata telah saling mengenal sebelumnya) Akankah Rosita menerima perjodohan ini atau ia berusaha mencari kepastian dari Danu yang sempat hilang kontak karena Handphonenya rusak tercebur tambak? 
     Selain penokohan yang kuat, Sauh diperkaya pemaparan deskripsi setting yang memikat. Khas mbak Shabrina dalam mendeskripsikan ruang, latar belakang, setting dengan sangat detail. Contohnya saat beliau menggambarkan salah satu kamar untuk pasangan pengantin baru yang hendak berbulan madu di Joglo Homestay:
Ada satu sofa panjang di ruang tamu dengan meja kopi kecil berlapis kaca, memantulkan sinar matahari terbit yang menerobos lewat pintu yang terbuka. Pemandangan ini tak akan lama. Saat matahari naik, sinarnya akan terhalang rimbunan pohon yang dahan-dahannya sengaja dipangkas sejajar dengan tinggi pintu. Sehingga ruangan tak akan terasa panas. Pemandangan selanjutnya adalah lengkung garis pantai di bawah sana yang berakhir pada pegunungan hijau. Kamar tidur berjendela lebar satu sisi menghadap ke laut biru gelap, sementara sisi lain menghadap ke hutan hijau tempat matahari tenggelam. (Sauh halaman 95)
Sebagai pembaca saya sampai menahan napas membayangkan keindahan Pantai Teleng Ria, dan mencari gambarnya di internet. Hello mbak Shabrina, karena novelmu aku jadi ingin pergi ke sana.
Sauh mungkin bisa membuat "sebal" pembacanya. Duuh kenapa sih bapak ibunya Rosita ini kok masih percaya tahayul tentang: perempuan tidak boleh "dilangkahi" (= didahului menikah) adiknya. Ini zaman digital gitu loh, masa iya percaya yang begitu? Saaabaaar jangan terburu emosi, baca dan sesap pelan-pelan, Mbak Shabrina akan menjelaskan tentang alasan si bapak sampai memaksakan perjodohan agar Rosita tidak dilangkahi.
      Tapiii saya juga masih gemassss. Kenapa di zaman internet kok ya masih SMS-an, padahal Rosita dan Danu punya akun facebook, wooy kan bisa punya whats app messenger, line atau apalah kan, iya kan? (maksa). Mungkin saja SMS diangkat kembali dalam novel ini sebagai pengingat bahwa dahulu pengguna handphone menikmati proses mengetik dengan jempol dan tekun menghitung karakter agar hemat pulsa (ah itu kan dugaan saya sebagai manusia yang seringkali terjebak dalam kenangan *nyengir)
       Ah bicara tentang kenangan, saya sukaaa sekali dengan quote-quote yang menghias novel ini. "Gambar-gambar bisa menyampaikan pesan lebih dari sekadar mengingat kenangan" uhuk, langsung buka instagram. "Sebagian orang berpedih-pedih atas nama kenangan, sebagian lagi meluas-luaskan hatinya sebagai bentuk penerimaan" jadi kalian termasuk sebagian orang yang mana?
      Terimakasih mbak Shabrina, telah meluangkan waktu berbulan-bulan menulis novel yang indah dan tak kalah indah dengan novel-novelmu sebelumnya. Barokallah, semoga istiqomah dalam menebar hikmah dalam jalinan aksara.


Share:

Berkunjung Ke Gontor Menginap Di Mana?

Berkunjung ke Gontor itu seperti wisata hati. Perjalanan menuju ke sana sangat menyenangkan dan tak terasa melelahkan. Coba deh tanya ke wali-wali santri. Hehehe ya kalau mau ketemu anak tercinta pastinya gak bakal terasa lelah. 
Sudah bukan rahasia lagi jika santri Gontor berasal dari berbagai daerah di Indonesia, yang jauh-jauh pula, dari Aceh hingga Papua. Bahkan ada santri asli Malaysia, Thailand dan UAE. Nah kalau mau berkunjung ke Gontor untuk beberapa hari menginap di mana?
Pihak pondok sebenarnya menyediakan bangunan khusus untuk tempat menginap wali santri, disebut Bapenta (Balai Penerimaan Tamu) Di Gontor Ponorogo Kampus Pusat Bapentanya berada di Gedung Satelit Baru. Tak perlu keluar biaya sewa kamar hanya perlu sewa kasur busa saja, kamar mandi di luar dan sistemnya seperti ruang tidur anak pondok, bareng-bareng dengan sesama wali santri lain. Dipisahkan ruangan pria dan wanita.
Kami sendiri lebih senang menginap di Wisma Darussalam. Penginapan ini adalah salah satu badan usaha milik pondok Gontor. Biaya sewanya terbilang cukup murah. Ada tiga pilihan kelas, A,B dan C. kelas A dan B sewanya 150 ribu per malam dengan fasilitas dua bed, AC dan kamar mandi dalam. 

Kalau saya, karena type emak hemat lebih suka menginap di kelas C, 80 ribu rupiah per malam. Ranjang susun bisa untuk berempat tapi kami lebih suka meletakkan kasur busanya di bawah, tidur ala santri hehehe.


Fasilitas di kamar C apa saja sih? Ini dia: kipas angin, sepasang kursi dan meja, kaca rias, beberapa hanger baju dan kapstock, Mushaf Al Quran dan sajadah. Eh ada welcome drink juga. Di tiap.kamar akan menerima empat gelas 250 mL atau dua botol 600mL air dalam kemasan Amidas (nah ini juga milik pondok Gontor). Fasilitas lain-lainnya sama (meja kursi) . Tapi kamar mandi untuk kelas C ya antri, di luar kamar.

Nah yang paling keren, baik yang menginap di kelas A, B maupun C sama-sama dapat fasilitas sarapan gratis untuk dua orang dengan sistem prasmanan. Menunya sederhana seperti mie goreng, tempe, dadar, pecel. Minumnya teh hangat, Ada krupuk atau rempeyek. MasyaAllah ...tapi menimbulkan rasa syukur yang luar biasa.

Di selasar dan setiap kamar ada informasi penting mengenai peraturan check in dan check out. Serta jam berkunjung ke pondok. Ya kan mayoritas pelanggan tetap Wisma Darussalam walisantri Gontor.
Bosan di kamar? bisa duduk di lorong penginapan tersedia jaringan WiFi Gratis. Informasi username dan password ditempel di meja atau dinding di dalam kamar. Sambil santai pengen bikin kopi panas atau pop mie? bisa, ada dispenser disediakan gratis. Kopi atau pop mie bisa bawa sendiri atau beli di kantor Wisma Darussalam.


Perlu dicatat, Di semua kamar Wisma Darussalam tidak tersedia hiburan berupa pesawat televisi. Tapi ada televisi sederhana di ruang makan yang hanya menyala saat jam sarapan gratis tadi. Wah ga ada hiburan dong? ya hiburan paling bagus adalah membaca Al Quran. Kalau lupa ga bawa, atau mata lelah baca Al Quran dari gadget kan lebih enak baca mushaf yang sudah disediakan. Tapi mushaf Gontor ini teknik penulisannya pakai metode Utsmani, tanda bacanya sedikit berbeda dari Al Quran yang biasa saya baca.

Atau pengen sesuatu yang beda ya dengerin Suara gontor FM 100,9 FM. Bisa diunduh dari playstore atau pakai head set saja sudah cukup jernih dah kalau lokasinya dekat gitu. Pemancarnya kan ada di dalam pondok.

Dan yang paling saya sukai dari Wisma Darussalam adalah mushola mungilnya. Bisa sholat berjamaah dengan ditemani hembusan angin Subuh atau sepoi-sepoinya kala Maghrib dan Isya'.

Eh ya, kalau favorit Radit dari Wisma Darussalam adalah...abang tukang bakso yang lewat di ba'da dhuhur atau malam hari hehehe...sebutir bakso 500 rupiah, seporsi 6 ribu sudah mengenyangkan sekali.

Sebagai penutup saya sekedar menginformasikan bahwa selain Wisma Darussalam ada pula penginapan milik IKPM, letaknya tak jauh dari gapura masuk area Pondok Gontor. Kalau dibandingkan Wisma Darussalam letaknya dari pondok lebih jauh lagi. Tarifnya paling murah 175 ribu rupiah per malam. Dan ada beberapa type yang bisa dipilih. Dari Wisma Darussalam ke pondok kalau jalan kaki santai sekitar 10-15 menit. Kalau ogah capek ya menyewa motor saja dari penduduk sekitar, tarifnya perhari 30-40 ribu rupiah. Kalau kami biasanya sudah menyewa mobil harga teman dari Sidoarjo hehehe, jadi bisa mobile kalau pas berkunjung ke pondok (maklum belum punya mobil sendiri). 

Semoga sedikit informasi ini berguna terutama bagi para calon santri/pendaftar di Pondok Gontor yang biasanya dibuka di bulan Syawal.










Share:

Bukan Ayah Bunda Biasa

latepost nih.

Tanggal 16 Desember 2017 di Masjid AL Ukhuwwah diadakan kajian umum. Keren abis dah temanya. Saya pengen share di sini poin2 penting. Baik yang dalam ingatan saya maupun share dari takmir via WA




Kalau diajukan pertanyaan kepada para Ayah, “anak yang seperti apa yang diinginkan?” Tentu banyak sekali harapan tertumpah kepada setumpuk kriteria: anak shalih, pintar, rajin, mandiri, berguna bagi nusa, bangsa dan agama.

Tidak ada yang salah dengan sederet harapan itu, namun apa yang ingin dicatat adalah bahwa umumnya seorang ayah tidak tahu bagaimana piawai menjadi ayah, bukan hanya ayah biologis, tetapi juga ayah spiritual, ayah yang mampu melahirkan generasi penerus kepemimpinannya, a father as a leader.

Fenomena yang terjadi justru jauh panggang dari api, banyak sosok Ayah yang abai terhadap pendidikan dan kehidupan anaknya. Bahkan di cibubur ada seorang ayah Utomo Permono (46), dosen di Sekolah Tinggi Teknologi (STT) Muhammadiyah Cileungsi  yang rela  menelantarkan 5 anak kandungnya selama sebulan hingga nyaris sekarat. 

Elly Risman Musa Spi, dosen UI pemerhati kenakalan anak, menemukan fakta bahwa ternyata sangat banyak anak-anak kita yang ber-ayah ada, ber-ayah tiada. Maksudnya, Sang Ayah ada di rumah, hadir secara fisik namun tidak hadir secara emosional dan spiritual di hadapan anak.

Mengapa?, karena ternyata banyak anak-anak yang bertemu ayahnya sebentar di pagi hari atau bahkan tidak bertemu sama sekali, dan baru bertemu lagi di malam hari. Hasil penelitian yang dilakukan di Amerika oleh Benry Biller menunjukkan bahwa waktu efektif antara anak dan ayahnya adalah 19 menit sehari atau hanya di akhir pekan saja. Lalu apa yang bisa diharapkan dari nineteen minutes fathertersebut?

Kenyataan inilah yang yang banyak dihadapi oleh anak-anak kita, sehingga tidak berlebihan jika Ely Risman berkesimpulan, bahwa mengapa anak-anak sekarang nakalnya sudah kelewatan?. Menurut Ely, karena Indonesia is the fatherless country. Artinya Indonesia bukanlah negara janda, tetapi ayah hadir hanya secara fisik tetapi mereka tidak hadir  secara emosional dan spiritual dalam waktu dan jumlah yang cukup dihadapan anak.


PERAN PENTING AYAH

Sebuah tulisan karya Sarah binti Halil bin Dakhilallah al-Muthiri yang ditulis untuk meraih gelar magister di Fakultas Pendidikan, Universitas Umm al-Quro, Mekah, bisa menyemangati para ayah untuk lebih peduli dengan anak-anaknya. Judul tulisan ilmiah tersebut adalah: “Dialog orangtua dengan anak dalam al-Qur’an al-Karim dan aplikasi pendidikannya”

Menurut tulisan ilmiah tersebut, terdapat 17 dialog (berdasarkan tema) antara orangtua dengan anak dalam al-Qur’an yang tersebar dalam 9 Surat, Ke-17 dialog tersebut dengan rincian: Dialog antara ayah dengan anaknya  terdapat 14 kali, Dialog antara ibu dan anaknya sebanyak 2 kali, dialog antara kedua orangtua tanpa nama dengan anaknya ada 1 kali. Jika kita bandingkan, ternyata dialog antara ayah dengan anaknya jauh lebih banyak ketimbang dialog antara ibu dengan anaknya, 14 dibanding 2.

Kisah Al qur’an tentang dialog ayah dengan anak yang dominan, tentu bukan karena kebetulam, tetapi sekaligus memberikan pesan kuat bahwa pendidikan anak versi Al Qur’an adalah berpusat pada sang Ayah.  Ayah bertanggung jawab sepenuhnya terhadap pendidikan dan akhlaq anak, bukan ibu apalagi guru atau diserahkan pembantu.

Perhatikanlah, bagaimana Nabi Adam dibimbing oleh Allah untuk menyelesaikan konflik anak-anaknya Qabil vs Habil. Bagaimana Ibrahim as membesarkan Ismail dalam ketaatan dengan model pendidikan dialogis, bukan hanya perintah dan larangan. Juga bagaimana Nabi Ayyub menjelang ajalnya berwasiat tentang tauhid pada anak-anaknya; Tak ketinggalan, bagaimana kisah Lukmanul Hakim mendidik anaknya tentang syukur, tentang aqidah dan akhlak, tentang menegakkan ibadah terutama sholat juga tentang kesederhanaan (QS 31:12-19).

Naifnya, kini banyak muncul ayah ‘bisu’ dalam rumah, inilah salah satu penyebab munculnya banyak masalah masalah kenakalan anak muda, yang melampaui usianya. Sebagian ayah sering kehabisan tema untuk bicara dengan anak-anaknya. Sebagian lagi hanya mampu bicara uring-uringan dengan intonasi tinggi alias marah-marah.

Ada lagi yang diam saja, hampir tidak bisa dibedakan saat sakit gigi atau sedang sariawan atau memang tidak bisa bicara. Sementara sebagian lagi, irit energi, pelit bicara, kalaupun bicara hanya monoton dan seperlunya saja. Maka pantas hasil generasi penerus ini memprihatinkan, jauh dari yang diharapkan peradaban Islam.

Dengan kajian di atas menegaskan pesan bahwa keluarga khususnya Ayah, menjadi penanggung jawab utama dalam mempersiapkan generasi penerus. Salah, jika ada yang memahami bahwa dialog ibu tidak penting. Jelas sangat penting sekali dialog seorang ibu dengan anaknya, apalagi banyak tradisi yang tidak bisa dipungkiri bahwa intensitas pengasuhan ibu kepada anak jauh lebih dominan ketimbang ayah.

Pemahaman yang benar adalah, al-Qur’an seakan ingin menyeru kepada semua ayah: Wahai Ayah bicaralah, kalian harus lebih rajin berdialog dengan anak, lebih sering dibanding ibu yang sehari-hari bersama buah hati kalian. Jadilah Ayah istimewa, yang selalu hadir secara emosional dan spiritual yang cukup dalam pengasuhan anak.

Bagaimana membentuk generasi "Yang Tidak Biasa?"

1. Orientasi visi
Visi ayah bunda adalah membangun kehidupan. Tdk sekedar meneruskan keturunan
Visi ayah bunda adalah agar anak2 menjadi qurrota ayun dan muttaqin
Yang bisa menentukan kesuksesan anak adalah jujur, mandiri, disiplin, kreatif dll yg tdk diajarkan di sekolah ( akademis menduduki urutan di atas 10)
2. Reaktualisasi potensi
Laqad holaqnal fii ahsani taqwim
Setiap anak memiliki potensi unik ..fii ahsani taqwim
Bantu anak menemukan passion. Passion adalah ketika belajar dan mengerjakan sesuatu tidak ada keluhan dan tidak ada cacatnya
3. Reposisi dimana ayah, dimana bunda
17 dialog ayah-anak dalam Al Quran dan hanya 2 dialog ibu-anak dalam Al Quran
Maka Ayah lah yg seharusnya memegang peran penting dlm mendidik anak
Ayah harus lbh banyak berdialog dng anak.

Agar anak2 tdk salah pergaulan Pastikan bgmn pergaulan anak2 di luar rumah, serahkan pada Allah setelah ikhtiar mendidik dan membimbing



Share:

BloggerHub

Warung Blogger

KSB

komunitas sahabat blogger

Kumpulan Emak-emak Blogger

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan
Powered by Blogger.

About Me

My photo
Ibu dua putra. Penulis lepas/ freelance writer (job review dan artikel/ konten website). Menerima tawaran job review produk/jasa dan menulis konten. Bisa dihubungi di dwi.aprily@gmail.com atau dwi.aprily@yahoo.co.id Twitter @dwiaprily FB : Dwi Aprilytanti Handayani IG: @dwi.aprily

Total Pageviews

Antologi Ramadhan 2015

Best Reviewer "Mommylicious_ID"

Blog Archive

Labels

Translate

Popular Posts

Ning Blogger Surabaya

Ning Blogger Surabaya

Labels

Labels

Blog Archive

Recent Posts

Pages

Theme Support

Need our help to upload or customize this blogger template? Contact me with details about the theme customization you need.